ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Perihal Si Haus - Rumi


Dari air pun suara keras dijeritkan
"Apa untungnya batu-bata itu kaujatuhkan?"

Si haus itu berkata: wahai air, kerana ada dua faedah
Sehingga tidak mungkin dari pekerjaan ini aku berpindah

Faedah pertama ialah kala gemercik air kedengaran
Bunyinya semerdu rebab bagi orang kehausan

Suara itu bagiku telah menjadi terompet Israfil nanti
Ketika dengan satu tiupan dihidupkan yang sudah mati

Atau suara itu seperti gemuruh guntur di musim semi
sehingga taman-taman merias diri dengan hiasan asri

Atau bagaikan hari-hari pembahagian bagi fuqara
Atau bagaikan pesan pembebasan bagi narapidana

Atau bagaikan tarikan nafas Al-Rahman
yang tanpa mulut berhembus ke Muhammad dari Yaman

Atau bagaikan wewangian Ahmad, Sang Utusan
yang tercium para pendosa saat pensyafaatan

Atau bagaikan semerbak harum Yusuf yang jelita
yang menyentuh jiwa Ya'qub yang kurus kerana derita

Faedah lain: untuk setiap batuan yang kuruntuhkan
dengan air yang mengalir aku makin didekatkan

Kerana makin banyak batu-bata yang patah
Tembok tinggi makin bertambah rendah

Merendahkan tembok menghantarkan aku kepada tirta
Untuk menyatu aku harus berpisah dengan batu-bata

Seperti melakukan sujud, batu-bata runtuhkanlah
Sebab untuk dekat Dia, "Bersujudlah dan mendekatlah"

Selama tembok ini menjulang pongah jemawa
Selama itu ia menjadi penghalang rebah kepala

Tidak mungkin bersujud pada Air Kehidupan
Sebelum melepaskan diri dari jasad kebumian

~ Rumi

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top