ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Andai Kata Setiap Hari Hari Raya


~ Andai kata Setiap Hari Hari Raya ~

Sang sufi duduk melamun, redup matanya bagai kudup bebunga tua yang tinggal menanti luruh jatuh ke bumi. "Daripada duduk bersenang-senang, baik aku berjalan-jalan ke sana ... di tanah tumpah darahku ini kepalang miskin marganya".

Lalu melangkahlah kakinya menuju ke sebuah kampung di hulu sana. Setibanya di sana, alangkah damai saat dia melihat penduduk kampung yang hidup aman damai penuh rumpun bangsa dan bahagia pula.

Sebelum tiba, dari jauh dia sudah dapat mengagak seakan ada pesta keramaian di kampung itu. Dan setelah tiba, ternyata benar. "Rezeki wahabi lagi nampaknya hari ini. Alhamdulillah, perutku pun memang berkehendakkan makanan sebagai alas untuk terus hidup."

Penduduk di situ, menyuguhkan pada sang sufi sepotong manisan terbaik yang paling enak beserta makanan yang paling lazat dalam sejarah rantaian makanannya. Entah macam mana tiba-tiba, persoalan timbul di benak fikirannya lantas bertanyalah dia,

"Sungguh, aku benar-benar kagum dengan kampung kalian ini. Suasananya tidak seperti kampungku. Bagaimana cara kalian mendapatkan solusinya? Dan mengapa penduduk di sini bisa hidup dalam kemakmuran sementara orang-orang di kampungku kempis perut, kelaparan?"

Diam. Kemudian, salah seorang pemuda tampil maju selangkah berhadapan dengan sang sufi menjawab,

"Apakah engkau tidak melihat haribulan, wahai sang sufi? Bukankah engkau tahu bahawa sekarang ini kita berada di hari raya? Sebelum tibanya hari mulia ini, setiap seorang dikehendaki menyiapkan makanan demi menyambut datangnya hari mulia ini."

Sebuah penerangan yang ringkas dan padat itu membuatkan sang sufi mendiamkan diri dan cuba menyatukan sejenak fikirnya lalu berkata,

"O begitu ya, andai kata setiap hari hari raya, sudah tentu kampung yang berada di negeriku akan bebas dari kekurangan sumber makanan dan bebas pula daripada sebarang penyakit perut laparkan manisan dan sepinggan nasi."

"Alhamdulillah," hanya itu sahaja yang mampu diluahkan, dan masing-masing tunduk bersujud syukur kerana penduduk di situ tahu; kepada Tuhanlah seharusnya pujian itu dikembalikan. Mereka senyum. Dan sang sufi terus memuhasabah diri tanpa henti sambil melemparkan pandangan mata yang galak sambil berkata,

"Benarlah, Maha Suci Tuhanku lebih tahu daripada diriku, dan dari sekian jiwa yang masing-masing di kelilingi perasaan bingung dan keliru."

## A.A
* kredit buat pemilik foto dari enjin pak cik Google

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top