ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Hilang Selipar Di Tanah Suci

Hilang Selipar Di Tanah Suci

Sebelum pergi menunaikan ibadah haji di Baitulahil Haram, Wak Ketok turut menyertai kursus ibadah haji yang dianjurkan oleh Tabung Haji. Dengan penuh khusyuk dan tawaduk, Wak Ketok pergi mendengarkan siri-siri ceramah demi kebaikan dirinya semasa berada di Tanah Suci.

Minggu terakhir siri ceramah, seorang ustaz memberi saranan awal kepada para bakal haji. Katanya sebelum mengakhiri sesi ceramahnya,

"..., saya syorkan para bakal haji yang ada di hadapan saya ini agar membawa sepasang selipar tambahan ketika berada di sana. Maklum saja, kadang ada di antara kita yang kehilangan selipar saat bersai dari Safa ke Marwah. Tidaklah wajib untuk dibawa sebenarnya, tetapi sekadar peringatan demi kemaslahatan tuan-tuan jua."

Titip kata itu ibarat sebuah pesanan penting bagi Wak Ketok. Kotak fikirannya berlegar-legar membayangkan keadaan apalah hendak diperbuat jikalau seliparnya benar-benar hilang. Timbul perasaan tidak yakin dalam dirinya, sementara sangka buruknya makin tebal menjadi-jadi.

Hari ini, Wak Ketok berlepas ke Tanah Suci Makkah. Dalam hati Wak Ketok berbunga-bunga,

"Alhamdulillah, hajatku hendak menunaikan rukun Islam yang lima hampir terlaksana. Mudah-mudahan dipermudahkan Allah hendaknya. Selipar 'spare' ada kubawa sepasang, kalau hilang pasti tidak ada masalah."

Bisik hati yang berbau sangka buruk itu turut dibawa ke Tanah Suci dan pesan ustaz yang memberi ceramah tempohari benar-benar diikuti tanpa diskriminasi. "Terima kasih ustaz," katanya.

Hari-hari sewaktu berada di Tanah Suci sungguh mendamaikan diri Wak Ketok. Kerap dirinya termenangis saat melakukan tawaf. Usai menjalankan tawaf, Wak Ketok mulai beredar dan beliau berhenti di suatu sudut di Masjidil Haram. Wak Ketok bersolat sunat.

Wak Yeh, sahabat Wak Ketok turut sama menunaikan solat di sudut yang sama. Usai solat, mereka berdua keluar dari masjid menuju ke tangga masjid.

"Aduh, selipar saya mana?" tanya Wak Ketok, kaget.

"Eh, bukankah kita letak di sini tadi? Takkan hilang, Wak?" balas Wak Yeh.

"Itulah, ke mana perginya? Barangkali dicuri orang!" Wak Ketok mulai mencela.

"Tak baik begitu, Wak. Beli sajalah selipar baru nanti." Wak Yeh menenangkan gundah hati Wak Ketok.

"Nasib baik aku ada sepasang selipar 'spare'," entah tiba-tiba Wak Ketok teringat akan selipar 'spare' yang turut dibawanya bersama dalam beg kecil yang cukup-cukup muat seliparnya.

Tetapi, puas Wak Ketok meramas isi beg kecil, selipar 'spare' yang dibawanya juga tidak ada. Keringat mulai membasahi dahinya. Wak Ketok memandang Ka'bah, kemudian pandangan itu tadi dihalakan pula mata redupnya ke dada langit sambil berkata,

"Wak Yeh, Allah mendengar akan sangka burukku dan kerana sangka buruk itulah menjadi asbab seliparku hilang. Ustaz yang berceramah tempohari sekadar mengesyorkan dengan niat yang baik, tetapi aku pula berniat sebaliknya. Betapa zalimnya aku pada diriku sendiri. Benarlah, andai sesuatu yang berada di tangan kita tiba-tiba hilang, usahlah dipertikaikan berlebihan. Pasti ada hikmah dan Allah akan menggantikannya dengan sesuatu yang lebih baik daripada barang yang hilang itu. Aku insaf, Wak. Astaghfirullah!"

Demikianlah tamat kisah Wak Ketok. Wassalam

"Dan hanya kepada Allahlah kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” Surah al-Maidah, ayat 23.

~ S. Capalawang a.k.a Ampuan Awang

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top