ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Halatuju Sastera Sabah Kabur? (Perasaanmu Sahaja Wahai Tuan ...)


Halatuju Sastera Sabah Kabur?
Ahad, 8 Mei 2011

Tidak dapat dipastikan sejak bila sastera Sabah wujud, dan kadang tertanya-tanya adakah terdapat jurang perbezaan di antara sastera Sabah, atau Sarawak, atau Semenanjung? Mungkinkah kerana adanya Malaysia Barat, dan Malaysia Timur menjadi penyebab utamanya? Bukankah Malaysia itu satu sahaja? Mengapa mesti dibelah secara sengaja menjadi dua bahagian sementara dua bahagian tadi berpecah lagi menjadi kelompok-kelompok kecil, dan akhirnya bergelandang seorangan ibarat lelayang putus tali?

"Siapa dia ni?"
"Penuliskah dia?"
"Di mana tulisannya pernah dikeluarkan?"
"Apa sumbangannya?"
"Berapa buah buku dihasilkannya?"
"Dia siapa nak pertikaikan aku?"
"Sepatutnya dia bercermin dahulu sebelum menegur silap itu ini orang itu,"

Ayat di atas pasti akan menjadi pelengkap kata sebaik sahaja membaca coretan yang berbunyi bak beduk nan kurang irama, tetapi tetap jua ia dipalu. Kerana apa? Hanya satu, sebagai cerminan buat insan yang mahu tahu bagaimana irama dengan lagu harus menyatu agar ia seiring, tidak sumbang, dan cacamarba. Ada baiknya diingatkan bahawa isu membincangkan soal halatuju ini takkan pernah surut. Wacanakanlah, randaukanlah, atau seminarkanlah ia tetapi hasilnya yang didapat tetap sama, atau mungkin lebih banyak mengundang seribu satu persoalan yang sarat, dan akhirnya terpaksa dilanjutkan sesi di masa akan datang yang belum pasti ada atau tidak. Pernahkah diskusi ini berjaya atau berakhir sia-sia?

Sebatang pungar perlu dicabut terus dari akarnya bagi memudahkan proses meratakan tanah sebelum proses penanaman semula apa-apa jenis tanaman dilakukan. Maksudnya mudah, merubah sesuatu keadaan perlu dilakukan daripada akar umbi, bukannya dari batang pungar yang ditebang. Tiadalah telunjuk jari mulus ini mahu menuding sesiapa kerana pasti akan timbul jua ayat "Sehebat manapun jari telunjuk menunjuk ke hadapan, jangan ia terlupa bahawa jari yang tiga lagi menunjuk dirinya sendiri,". Apakah sebenarnya yang berlaku? Bukankah kita hendak membincangkan soal halatuju, bukannya melempar tuju-tuju tanpa memikirkan baik buruk sebuah persoalan yang selama ini dicari-cari akan ubatnya. Ini tidak, ditambah bengkakkan lagi.

Persoalan konkrit datang dari akar umbi. Cabutlah yang ini dahulu demi memudah, atau meringankan sedikit masalah yang dihadapi. Sebaik sahaja perihal akar ini usai, maka kesulitan yang memberatkan isi kepala pun terlerai. Tidak akan ada lagi bunyi pepatah "Seperti langit hendak runtuh dan guruh berdegar-degar di langit, tetapi tempayan kita sebenarnya kosong tanpa setitis air,". Pepatah ini tidak sesuai diguna pakai andai kiranya kita berjuang di laluan yang sama. Kita tidak pernah bermusuh atau bertelingkah. Sastera seharusnya menyatukan penulis, dan ia bukan gelanggang tempur; apatah lagi seni bergocoh!

Kadang kefahaman dalam pembacaan bisa membuat minda mengarah fikir lebih jauh keluar dari fikrah manusiawi. Sama ada baik atau buruk natijahnya pasti datang dari insan yang memikirkan itu. Begitu jugalah dengan perasaan: hendaklah berusaha dengan sepenuh hati untuk tidak perasan dipersalahkan. Seperti yang telah dinyatakan tadi: sastera bukan gelanggang tempur, apatah lagi seni bergocoh! Apa yang penting sekarang ialah proses melahirkan pengkarya yang baharu (yang menulis artikel camping ini terkecuali) tanpa diskriminasi halus dari akar umbi. Pelik (sebenarnya tidak), hampir setiap kali membahas isu halatuju, akan ada ayat sebegini.

Petikan 1

"Kita hendak melahirkan karya berstatus perdana ...sebagai karya yang bukan penuh dengan warna warni cinta, tetapi kita menegurnya secara kasar dan tidak beradab, tanpa memikirkan dia adalah lebih tua daripada kita dan kita juga nanti akan menjadi tua sepertinya, suatu hari nanti. Tetapi begitulah yang berlaku, takdir sastera kita tidak pernah kabur tetapi kita sendirilah yang meludahnya ke langit sehingga ianya menjadi kabur,"

Petikan 2

"Yang hendak membina gunung itu sangat kecil jumlahnya, tetapi yang hendak meruntuhkan gunung itu adalah sangat besar jumlahnya, dan sebahagian besar mereka itu adalah orang bijak pandai dan para ulama belaka,"

Petikan 3

"apa gunanya kita mewujudkan sekolah seni di Universiti Malaysia Sabah, kalau sekolah itu tidak mampu melahirkan penulis yang boleh berdikari dan bergantung hidup dengan kerja seni dan penulisan mereka?"

Petikan 4

"kita mesti mewujudkan sekolah seni di UMS bagi memenuhi keperluan dalam melahirkan penulis aktivis sastera di negeri Sabah dan Malaysia amnya dan menjadikan bidang penulisan sebagai sumber pendapatan mereka dalam kehidupan."

Petikan 5

"Jangan kata ini bersifat materialistik, hanya semata-mata kerana anda boleh hidup mewah dengan suapan gaji kerajaan, tetapi mahu melihat penulis yang bergantung hidup dengan kerja penulisan mati kebuluran tanpa nisan."

Petikan 6

"Justeru itu, sebenarnya kita sendiri yang mengaburkan hala tuju sastera kita, hanya semata-mata kerana kita hidup selesa berbanding orang lain. Tetapi ingatlah, hidup ini mudah, sesekali kita berada di atas dan kita berada di bawah."

Enam (6) petikan di atas memadai untuk dinaikkan hari ini, sementara yang lainnya sekadar berlegar di ruang lingkup yang sama. Ibarat orang puyeng.

Petikan 1 lebih kepada isu hormat insan. Maksudnya menaruh rasa hormat kepada mereka yang lebih senior. Perlukah ia diterangkan lebih lanjut? Pernahkah perang mulut antara orang lama dan baharu berakhir dengan sepak terajang, keroyok dan yang sewaktu dengannya ketika diskusi sedang berjalan? Siapa kurang ajar? Kan lebih baik menjernihkan suasana dari terus mengeruhkannya. Ini tidak, tembak dan terus menembak! Namun agak malang, tembakan tidak langsung mengenai sasaran. Jadi isu hormat harus dikeluarkan daripada topik kerana tidak ada orang yang kurang ajar kepada orang yang lebih dahulu (tua) dalam penulisan.

Petikan 2 pula lebih fokus kepada impian (sekadar pendapat sahaja). Tak perlu digendang lebih. Apa yang kurang kita tambah, yang dah ditambah kita perhalusi lagi dan lagi. Kan mudah begitu? Diskusi kita bukan gelanggang tarung penentu menang sanjung; kalah diusung. Jernihkan fikir, usah keruhkan.

Petikan 3 mengingatkan (yang menulis artikel camping ini) sejarah wujudnya UMS atas nama politik. Perlu diingatkan, dalam mana-mana jabatan, sama ada kerajaan mahupun swasta - akan timbul soal politik. Bila dah masuk bab politik, segala yang kecil akan menjadi besar, sementara yang besar akan ada perkara yang sulit sengaja disembunyikan. Ini perkara biasa. Politik, racun dan penawar ada padanya; andai baik disarung maka baiklah hasilnya, andai buruk disarung maka buruklah hasilnya. Faham-faham sendirilah.

Petikan 4, ini juga sebuah impian. Bunyinya murni namun masih ada kelompangan padanya. Memang pada asalnya tujuan sekolah seni diwujudkan tak lain demi melahirkan mahasiswa yang bisa menghasilkan karya yang ranum, seterusnya menjadikannya sebagai punca pendapatan tanpa bergantung harap dengan makan gaji dengan kerajaan. Apa kata setiap permasalahan melibatkan sesebuah institusi diajukan kepada mereka yang berada di sana kerana kita tidak mengetahui pucuk pangkal cerita. Tanya mahasiswa, tanyalah pensyarahnya tanpa perlu bermuka dua kerana bermuka dua hanya sekadar mahu mengundang sengketa, dan sengketa pula takkan habis sampai bila-bila.

Petikan 5, perlu dirujuk kembali buku arwah Othman Puteh. Benar, tak perlu hipokrit tentang honorarium, royalti, atau sasterawang kerana itu terletak pada diri masing-masing. Mewah dengan suapan gaji kerajaan? Ini namanya emosi. Tidak ada pekerja awam yang mewah dalam kerajaan melainkan melilit keliling pinggang sekalian hutang. Menulis sebagai sumber rezeki? Ya, wajar. Tiada kesalahan padanya. Ia halal. Tetapi apa yang ditulis? Baik atau buruk? Ingat, setiap perkataan dipertanggungjawabkan, bukan sahaja dunia, malah di akhirat jua. Sekarang ini, kita kepingin melahirkan aset baharu dalam bidang penulisan di mana kita kekurangan penulis yang jujur dalam penulisannya. Sebagai contoh, cerpen. Bukan sesuatu yang mudah menghasilkan sebuah cerpen. Ketelitian diperlukan dan kritik karya sendiri wajar dilakukan berulang-ulang kali sebelum karya dihantar untuk diterbitkan. Namun apa terjadi? Asal siap. Kalian bacalah sendiri.

Petikan 6, sekali lagi diingatkan, tidak ada orang yang pernah hidup selesa sebenarnya di dunia ini. Akan ada sahaja benda yang kurang. Yang berumah satu ingin menambah dua, yang berbini satu bernafsu menambah lagi bininya, yang kaya mahu menambah kaya, yang miskin mahu cepat kaya, dan banyak lagi. Susah hendak diterangkan satu persatu. Sama ada berada di atas atau di bawah bukanlah persoalan yang unik. Ia normal. Jangan disangka yang bergolek-golek itu bola selagi belum nyata berhenti ia di hadapan mata, dan mata pula mengesahkan bahawa ia adalah sebiji bola. Kajilah dengan baik dan teliti. Walaupun Allah jadikan kita ini lengkap, namun masih ada kelemahan pada diri kita yang kita tak nampak, orang lain sahaja yang menilai dan akhirnya menunjukkan sebab apa itu ini, perlu begitu begini, dan sebagainya. Apa yang perlu sebenarnya? Menerima kritikan sebagai suatu rahmat yang akan membina diri kerana kita sendiri tahu kelemahan, dan berharap semoga perjalanan kerja yang seterusnya tidak merencat seperti yang sebelumnya. Alangkah indah kalau hujah ini diterima dek akal sihat.

Dalam konteks niat adakah matlamat menghalalkan cara. Adakah salah menjadi jutawan dengan niat menulis? Tidak salah malah sesiapa yang berniat menjana pendapatan itu pilihan anda. Bagi saya benarlah apa yang anda pilih sesuai dengan matlamat anda.

Sebagai contoh penulisan karya 'Jangan Bersedih' atau "La Tahzan' yang diterjemahkan lebih 30 bahasa adakah niat penulisnya untuk menjadi jutawan?

Lasykar Pelangi karya Andrea Hirata dituliskan bagi mengenang memori zaman persekolhn SK Muhamadiah di Belitong tetapi teman penulisnya telah menghantar untuk diterbitkan tanpa pengetahuan penulisnya yang akhirnya menjutawankan diri Andrea Hirata. Kedua-dua pengarang inilah yang dikatakan penulis sejati menulis kerana Tuhannya bukan kerana mahu jadi jutawannya.

Inilah yang dikatakan bezanya menulis demi 'Tuann nafsu' yakni wang menjadi sandaran. Inilah penulis palsu yang selalu memanipulasi keadaan demi mencapai matlamat keuntungan material. Kita terlalu ramai memiliki kelompok penulis palsu yang mendominasi pentas sastera mereka inilah sentiasa manipulagi dalam apa jua keadaan demi kepentingan diri. Tanpa sedar mereka ini terpedaya dengan kepentingan duniawi lalu jauhlah dari tuntutan rohani.

Apakah faedah SENI jika ia tidak benar-benar lahir daripada alam rasa yang terbenam dalam batin (roh) yang suci, atau lebih parah jika ia ternyata berniat peribadi.

Dengan demikian salah satu ciri seniman sejati, adalah berlandaskan niat jujur dan bersifat tidak keterlaluan mengejar RM (baca: Ringgit dan sen) tetapi tanggungjawab seniman sejati menunaikan amanah rakyat menerusi bakat dan kemahiran (melakukan kritik) yang dikurniakan Tuhan untuk kebaikan semua manusia.


─ Ampuan Awang

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top