ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Teratai Hitam - Mencari Warisan Yang Hilang

>> Nota : Hampir setiap hari kita menemukan suatu kelainan dalam kehidupan. Selagimana hayat masih ada, maka selagi itulah kita akan bertemu sesuatu yang baharu terbit di sisi diri kita. Dalam asyik meluas fikir yang jauh menerawang entah ke mana halanya, tiba-tiba tergerak menitip sebuah sajak judulnya 'Teratai Hitam'. Ada apa dengan teratai? Teratai itu pada bayanganku adalah hal kesenian bangsa Melayu. Apa sudah jadi dengan kesenian orang Melayu sekarang ini? Dan sebaik sahaja selesai menitip nukil, pantas menerpa nama 'Nakula' berlintas di  ruang mata. Syukur pada Allah, bukunya masih ada dalam tangan, dan di bawah ini ada kaitannya dengan 'Teratai' dalam kesenian orang-orang Melayu dahulu. Terimalah 'Teratai Hitam' dari empunya blook. Sekian.

Lambang Bentuk Alam

Tadi kita telah melihat bagaimana nenek moyang kita merumuskan proses kejadian alam pada gerak pertumbuhan sekuntum bunga teratai.

Bukan pengertian ini sahaja gunanya bunga teratai itu, juga ia dapat menggambarkan dengan tepatnya bentuk alam yang telah terjadi sekarang dengan mengadakan sedikit modifikasi. Oleh itu nenek moyang kita merumuskan pula bentuk alam pada sekuntum bunga teratai dan menjadikannya sebagai lambang bentuk alam seluruhnya. Ia merupakan asal dari segala lambang dalam kontek ini, dari lambang bunga teratai lahir pula beranikaragam bentuk alam secara perlambangan yang melahirkan bermacam pola kesenian orang-orang Melayu.

Mempergunakan bunga teratai sebagai lambang kejadian alam dan lambang bentuknya adalah suatu tradisi yang amat lama dalam masyarakat Melayu, suatu tradisi yang telah wujud sejak dalam zaman-zaman Buddha, berugama Brahma dan sangat mungkin dalam zaman yang jauh lebih dahulu lagi, dalam zaman agama yang lebih awal.

Tetapi, bunga teratai sebagai lambang kejadian alam seperti yang telah diterangkan di atass tadi dan sebagai lambang bentuk alam seperti yang diterangkan dan seterusnya bunga teratai sebagai lambang tubuh manusia dan sebagai lambang 'Asia Tenggara' adalah berasal dari seorang Deva atau 'Qutubul-Aulia' atau 'Raja Orang-orang Wali' bernama 'Raja Ahmad' sebagaimana yang diterangkan oleh riwayat-riwayat tradisi. Nama asalnya Prabhasadharma, ia digelarkan juga Prabhu Vishnu-Deva, Raja Marong Maha Vansa, Sri Maharaja Sri Jaya Naga dan lain-lain. Ia bercita-cita membangunkan agama Islam di seluruh dunia dan melancarkan cita-citanya ini selepas kemangkatan Sayidina Ali dalam tahun 661 M, kerana menganggap khalifah Muawiyah pengganti Sayidina Ali sebagai penyeleweng besar dalam Islam.

(Nakula)

~ Teratai Hitam ~
Nukil : S. Tratai

telah berubah hitam
kerana ketidaksetiaanmu
duhai teratai
anganmu kini bagai api
duduk bersemadi di kanan dan kiri
di atas bawahmu ada bara
di hadapan belakangmu ada marabahaya

telah berubah hitam
dirimu -- oh, teratai --
suci putih jernihmu kini larut
mencair di titik permulaan
belum mara pun kauteratai
kautelah bertukar
kehitaman hitam
seperti gelapnya
malam.

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top