ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Sastera Sabah Sudah Mati?

Antara Isi Penting

Biarlah sekadar mengulang kembali bahan yang diperkatakan oleh saudara Meklay Kinsu dalam Utusan Borneo, 16 Januari 2011, semalam. Isinya padat dan berjaya menarik hati aku untuk terus membacanya. Pertama, beliau membangkit persoalan di mana perkembangan seni kesusasteraan di Sabah berada di tahap yangg membimbangkan. Pada mulanya aku sekadar mengagak, tetapi benar telahan jugalah aku apabila dikatakan masalah yang sering berlegar di dalam alam budaya dan sastera seolah terpisah dari makna falsafah dan visi kemanusiaan. Turut dinyatakan bahawa seni dan sastera yang berlegar-legar di alam keindahan dan mabuk bermain kata-kata tanpa menitikberatkan aspek sosial dan tanggungjawab mengungkapkan sudut kemanusiaan yang sebenar.

Sastera Sabah Belum Mati

Tiadalah aku mahu membangkang kata2 Meklay, memang sastera Sabah masih lagi bernadi. Rasanya tak pernah surut kekarya yang datang dari anak bumi di akhbar harian negeri ini. Secara tidak langsung ia membuktikan bahawa sastera masih dipandang dan dibaca rakyat di sini. Meklay juga turut memaparkan dua nama penulis yang berstatus Nusantara iaitu:
  1. Azmah Nordin (AN)
  2. Ramlie Awang Murshid (RAM)
Setuju atau tidak, penggerak sastera Sabah beserta para penulisnya harus kembali pada laluan asal. Andai ditanya haruskah kita kembali pada niat asal dalam menghasilkan karya sastera? Akan aku jawab, YA. Sebabnya? Fikirkanlah perlahan-lahan, moga beroleh jawapan.

Terdapat petikan menarik dalam artikel ini yang memetik kata2 seorang tokoh penulisan ddari negara jiran kita, Indonesia:

"Ketika Jurnalisme dibungkam, sastra harus bicara. Karena bila Jurnalisme bicara dengan fakta, sastera bicara dengan kebenaran. Fakta-fakta bisa diembargo, dimanipulasi, atau ditutup dengan tinta hitam, tapi kebenaran muncul dengan sendirinya, seperti kenyataan. Jurnalisme terikat oleh seribu satu kendala, dari bisnis sampai politik, untuk menhadirkan dirinya, namun kendala sastra hanyalah kejujurannya sendiri. Buku sastra bisa dibredel, tapi kebenaran dan kesusastraan menyatu bersama udara, tak tergugat dan tertahankan. Menutupi fakta adalah tindakan politik, menutupi kebenaran adalah tindakan yang paling bodoh yang hisa dilakukan oleh manusia di muka bumi. (Seno Gumira Ajidarma, 2005:4)

Berkait Rapat

Kebetulan pula isu Interlok tengah panas diperdebatkan. Petikan di atas amat sesuai sekali untuk disumbat dalam kepala mereka yang bengal otaknya!


Nota: nantilah sambung, nak balik dulu...

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top