ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Talkin Jenazah: Buat Aku Dan Kalian Seluruhnya

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.

Segala sesuatu akan mati kecuali Tuhan. Tuhan Allah yang punya perintah dan kepada-Nya kamu dikembalikan.

Tiap-tiap diri akan merasakan kematian, dan bahawasanya pahala untukmu akan dicukupkan di hari akhirat. Orang yang beruntung ialah orang yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, kehidupan di dunia ini hanyalah kesenangan sebentar.

"Dari tanah Kami jadikan kamu, kepada tanah Kami kembalikan dan dari tanah juga kamu akan Kami hidupkan sekali lagi." (Thaha: 55)

Dari tanah Kami jadikan kamu (untuk mencari upah dan pahala) kepada tanah Kami kembalikan kamu (untuk dimakan ulat dan tanah), dan dari tanah kamu akan di keluarkan (untuk menghadiri padang Mahsyar dan untuk melakukan pemeriksaan)

Dengan nama Allah, dan dengan Allah, dan dari Allah dan kepada Allah dan atas nama agama Rasulullah. Inilah yang dijanjikan Tuhan dan benarlah perkataan Rasul-rasul.

"Hanya dengan satu suara keras, lantas semua orang di bawa ke hadapan-Ku." (Yasin: 52 - 53)

Hai Ampuan Awang (Gantikan dengan nama kalian sendiri), hai hamba Allah anak hamba Allah, mudah-mudahan Allah mengasihani kamu, dunia dan segala kemegahannya sudah habis untukmu, sekarang kamu sudah dalam permulaan alam barzakh, maka janganlah engkau lupakan ikrar yang telah engkau ikrarkan di dunia untuk menempuh hari akhirat, iaitu pengakuan bahawa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad SAW, Rasulullah. Kalau datang kepadamu dua orang malaikat dan kepada kawan-kawanmu yang sama dengan kamu dari umat Nabi Muhammad SAW maka janganlah engkau terkejut dan takut kerana keduanya adalah makhluk Allah serupa kamu juga.

Kalau mereka sudah datang dan mereka dudukkan engkau dan mereka bertanya siapa Tuhan engkau, apa agama engkau, siapa nabi engkau, apa iktikad engkau dan apa yang engkau bawa mati, maka jawablah: "Allah Tuhanku."

Kalau mereka tanya lagi maka jawablah: "Allah Tuhanku.". Kalau mereka tanya lagi yang ketiga kali, dan itulah kesudahan yang baik, maka jawablah dengan suara yang lantang, tidak takut dan gelisah: "Tuhanku Allah, Islam agamaku, Muhammad Nabiku, Al-Quran imamku, Kaabah kiblatku, Solat kewajipanku, kaum Muslimin saudaraku, Nabi Ibrahim bapaku, dan aku hidup dan mati di atas kalimah Laa illaha Ilallah, MuhammadarRasulullah."

Pegang teguh hai hamba Allah hujah ini, dan ingatlah bahawa engkau akan menetap di alam barzakh hingga sampai hari dibangkitkan.

Kalau kamu ditanya lagi tentang orang yang dirasulkan untukmu dan untuk sekalian makhluk maka jawablah bahawa beliau itu adalah Nabi Muhammad SAW yang membawa kepada kami Al-Quran dari Tuhannya maka kami mengikut dia, kami imam dengan dia, kami membenarkan kerasulannya. Andai kata orang tidak mahu mengikut dia maka apa boleh kami buat, kami hanya akan mengatakan: "Pemimpin kami Allah, tiada Tuhan selain Allah, kepada-Nya kami tawakal dan Dialah Tuhan Arasy Yang Besar."

Ketahuilah, wahai hamba Allah, bahawasanya mati itu adalah benar, turun ke kubur itu benar, pertanyaan Munkar dan Nakir itu benar, bangkit sesudah mati itu benar, dihitung dosa dan pahala itu benar, timbangan itu benar, Titian Siratul Mustakim itu benar, neraka itu benar, syurga itu benar, Hari Kiamat pasti datang tidak ragu lagi, dan bahawasanya Allah akan membangkitkan kembali sekalian orang yang berada di dalam kubur, dan kami menitipkan kamu kepada Allah.


P/s: Sedarlah aku; sedarlah kamu... Ingatlah Dia pemegang nyawa. Kuasa mutlak terletak pada ketentuan Dia jua. Kembaliku, kembali kamu pada-Nya. Pasti!


Oleh: Ampuan Awang
Sedarlah, Sedarlah Aku Dan Kamu Semua...
9 Jun 2009 dan hari ini 31 Okt 2010

0 comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top