ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Manusia Itu Makhluk Persepsi

Pernah aku titipkan pada kertas contengan berkenaan dengan kebenaran isu bahawa 'Manusia adalah makhluk persepsi'. Coretan usang yang tidak menarik langsung untuk dibaca ini sengaja aku kembalikan dalam blog yang tak indah lagi tak bermakna bagi sesetengah orang yang sering bertandang menyantap setiap isi kandungannya yang membosankan.


Manusia adalah makhluk persepsi. Inilah fitrah yang diberikan oleh Allah SWT kepada kita (manusia) yang disifatkan sebagai makhluk lengkap namun tetap mempunyai kelemahan. Aku teringat kata-kata seseorang yang memperkatakan sesuatu perihal persepsi ini:


"Kita takkan berjaya mengelak atau dapat melarikan diri dari persepsi manusia. Tidak kiralah sama ada persepsi itu cerminannya mengarah kepada kebaikan yang ada pada diri seseorang atau kecacatcelaan manusia yang lain."


Mengenang akan hal ini, dengan bangganya ingin berkongsi tentangnya. Aku nak bermula dari mana? Rasanya adalah lebih memulakan isu ini dengan cerita. Cerita apa? Ikuti saja cerita yang aku terjemahkan kembali berlandaskan skema cerita asal lalu aku terapkan ia mengikut acuan kefahaman akalku (semoga ia tak tersasar jauh dari cerita asal).


CERITA 1 (Persepsi Berbeza)


Perjalanan panjang seorang ayah bersama anaknya, menyusur jalan-jalan sebelum sampai ke destinasi (rumah atau di mana-mana saja pun lokasinya). Dua beranak ini terpaksa melintasi tiga (3) daerah sebelum selamat tiba ke kampung halaman mereka. Dalam perjalanan ini juga, mereka terpaksa mengharung negatifnya persepsi masyarakat sekeliling yang tak henti-henti menterjemah mereka sebagai pesalah dari sudut berbeda. Respon pertama diterima dari daerah lintasan pertama.


"Betapa bengalnya seorang ayah yang sanggup membiarkan anaknya menarik unta, sedang dia bersenang-lenang duduk di atas unta. Tidakkah dia langsung punya akal tentang penat ditanggung si anak yang jenuh menarik unta yang kadang-kadang sengaja berhenti di tengah perjalanan?"


Walaupun suara yang keluar itu seolah berbisik, si ayah berjaya jua mendengarnya. Si ayah menyuruh anakya berhenti, lalu si ayah bertindak menganti tugas si anak. Bagaimana? Si anak duduk di atas unta, sementara ayahnya pula menarik unta. Apa pula persepsi orang kampung?


"Inilah yang sepatutnya. Anak kecil harus dijagai haknya. Adalah tidak wajar jika seorang ayah mencabuli hak anak yang masih kecil."


Dua beranak ini meneruskan lintasan di daerah seterusnya. Setelah jauh menyusur jalan yang penuh dengan debu. Akhirnya mereka tiba di perhentian kedua. Apakah akan kedengaran lagi rungutan daripada masyarakat di sini? Awal-awal aku katakan, ada!


"Dasar anak derhaka! Sampai hatinya membiarkan orang tuanya menarik unta, sedang dirinya bermalas-malas duduk di atas bonggol unta. Memang anak ini kurang ajar!"


Kali ini ucapan itu datang tanpa alas, ia terus melalui corong telinga si anak. Apa pula tindakan si anak sebaik saja mendengar kata-kata pedas ini? Tanpa perlu bersuara, si anak melompat turun dari unta lalu mendapatkan tali yang masih erat digenggam ayahnya. Si anak kini menggantikan tempat ayahnya. Apa pula respon masyarakat di daerah itu?


"Barulah betul. Kan ini sudah menjadi tanggungjawab si anak kepada orang tua. Berat sangatkah tugas si anak, andai dirinya menjadi penarik tali unta? Kurang ajarlah maksudnya jika seorang anak membebani orang tua dengan membiarkan ayahnya menarik tali itu."


Si anak kembali ke posisi asal iaitu menarik tali unta dan ayahnya pula duduk di atas unta. Ingin sekali aku bertanyakan sesuatu kepada pembaca sekalian. Akan adakah lagi rungutan pada lintasan mereka yang terakhir? Ya, ada. Rungutan takkan pernah berakhir. Tiba-tiba si ayah meminta anaknya berhenti di tengah perjalanan mereka. Si ayah menyuruh anaknya naik bersama duduk di atas unta. Mengapa pula demikian jadinya? Sebenarnya si ayah ingin lari dari persepsi negatif yang datang dari manusia seperti mereka berdua; juga mengimpikan agar persepsi itu diubah mengikut landasan sebenar - bukan mengikut nafsu dajal! Dan kini, pada lintasan terakhir mereka:


"Cuba lihat dua beranak itu. Apakah ayahnya langsung tidak memikirkan tentang keselamatan anaknya? Bagaimana kalau tiba-tiba anak kecilnya terjatuh atau terlepas dari tangannya semasa perjalanan?


Dan demikianlah ceritanya. Terasa malas nak menambah cerita di atas. Persepsi manusia takkan berhenti menilai sesuatu itu menurut telahan yang diluah melalui ucapan yang mana sedikit sebanyak menjejaskan sistem pemikiran manusia selain mereka. Hatta jika aku katakan andai si ayah mengangkat anak bersama untanya sekali? Pasti ada saja yang tidak kena. Rungutan tetap akan bergema di sepanjang jalan yang mereka lintasi.


Itulah dia persepsi. 'Manusia adalah makhluk persepsi' di mana mereka takkan berhenti menilai manusia yang lain mengikut acuan dan corak yang berbeza. Disebabkan hal beginilah setiap manusia itu perlu menjadi baik. Perlu? Ya, kita perlu menjadi baik kerana sepanjang hidup bergelar manusia, kecacatcelaan yang ada pada diri sering menjadi topik perbualan dan perhatian jutaan mata yang berada disekeliling kita. Mengapa? Diskusi kita berkenaan hal ini takkan berakhir dan akan aku sambung semula kemudian nanti.


Bersambung [...]

Tangan hina yang menulis ini: Ampuan Awang


Message sent from Nokia 5730XM Hacked Series!

3 comments :

hellioz said...

persepsi?
penah bace pasal bende neyh
nt gwa bg lu link...

hellioz said...

http://www.harunyahya.com/malaysian/relativiti02.php

try this...
style gyler~

Ampuan Awang said...

terima kasih banyak, bro...

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top