ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To:
anyone or anywhere  

Prolog Nista Rafiqin Darwisy [Penghina Di Laman Maya]

Seorang budak
tetap berbunyi
dengan lagak
kekanak-kanakannya
Tanpa memikirkan
kesan yang bakal
--- diperolehinya
Kemudian nanti





Seorang budak
tetap jua melaung
dengan tangis
kebudak-budakkannya
Tanpa memikirkan
kesudahan cerita
--- yang akan diterimanya
Kemudian hari







Mengenangkan al-kisah,
nasib diri sang budak al-kanak-kanak
Dihentam dirinya di laman maya
Naik nama di persada negara
--- bukan kerana dia menyumbang jasa
buat negara tercinta

Tapi kerana sumpah seranah tangannya
--- yang laju menekan punat aksara
Tik, tik, tik... Tik, tik, tik...
Menyumbang pelbagai kata songsang
--- yang menaikkan amarah
Mata-mata yang membaca
di ruang dinding laman maya itu







Setelah itu,
apa pula reaksinya?
Aduh, bertambah galak
Tingkah bertingkah
Meluah hujah cela yang nyata
Mengikut suka hatinya
Tanpa mengikut prinsip agama anutannya
Dihumbankan segalanya ketepi
--- Jenis manusia apakah dia ini?







Anak siapakah ini?
Dari mana datang - perangai buruk
yang bertapak dalam sanubarinya?
Siapa ayahanda bondanya?
Ke mana mereka pergi?
--- Adakah anak ini beraksi sendiri
Tanpa pengaturan tatasusila
dari kedua orang tuanya?

Malulah kedua orang tuamu, wahai anak kecil
Penuh arang kau conteng muka pada kedua mereka.
Pasti sedih keduanya - memikirkan betapa sayang
mereka berdua mendidik kamu dari kecil - ke besar
Dari rangkak - ke laju larianmu
Akhirnya...
Arang itu - kau coreng usap
ke wajah ayahanda
ke wajah bonda






Ucap maafmu, wahai budak...
Tak bermakna - tanpa kau hayati
Makna di sebalik maaf yang kau lafazkan
'MAAF' tiada layak untuk kau jajakan
-- sesukamu!







Hentikanlah perbuatanmu, wahai budak...
Ulahmu diperhatikan - kau sedia maklum tentang itu
Di dunia kau bakal mengharung duka
Kami khuatir - di sana nanti kau meraung sengsara

Sedarlah
Sedarlah
Sedarlah
--- Wahai budak bernama
'Rafiqin Darwisy'!

Perkara kematian
bukan sewenangnya kau katakan
--- kerana kau
kita semua - akan kembali ke sana
Sebagaimana mereka
--- yang terlebih dahulu pergi
mendahului kita semua...

Lagipun 
--- Ini bukan jalan untuk membuat dirimu
Terkenal sebagai budak baik di dunia

P/s: Adapun gambar diperoleh dari laman sahabat Rohaifi Azri di Denai Cinta. Budak ini melampau sekali dalam setiap ucapannya. Lalu aku coretkan sedikit buat tatapan kita seluruhnya...


Tangan yang menulis: Ampuan Awang

3 comments :

ashrafi said...

sikit benar ajarnya budak ini...
melampau yang amat!

faizal yusup said...

hidup bagaikan pentas opera...

ROHAIFI AZRI said...

...SEMOGA JADI IKTIBAR KITA BERSAMA...

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top