ini bukan facebook

Jiwa Online
Pemilik Blog: Ampuan Awang  Berkhidmat dalam: Kerajaan Malaysia (Tukang Kebun). Mana tinggal? Di Kepala Batu, Antartika Edit Profile
  Post To: anyone or anywhere  

Tuan Guru Mad Lundang kembali ke Rahmatullah

Mohamad Zulhairie Manzaidi
am@hmetro.com.my

Kota Bharu: Ulama tersohor Kelantan, Mamat Awang Noh atau lebih dikenali sebagai Tuan Guru Haji Mad Lundang Paku, meninggal dunia di rumahnya di Kampung Lundang Paku, Dewan Beta di sini, akibat sakit tua awal pagi semalam,

Allahyarham berusia 110 tahun, menghembuskan nafas yang terakhir pada 4.40 pagi tadi, di sisi ahli keluarga.

Jenazah dikebumikan Pondok Lundang Paku di sini bersebelahan dengan kubur arwah gurunya Said Hassan @ Tok Ayah Said jam 10.30 pagi.

Isteri Allahyarham Ramlah Majid, 74, berkata, suaminya terlantar sejak tujuh tahun lalu akibat terseliuh tulang pinggul akibat terjatuh.

"Bagaimanapun, kesihatan arwah semakin merosot sejak bulan lalu dan tidak mampu bercakap seperti biasa.

"Arwah meninggal dunia pada usia 110 tahun dan saya berasa sedih dengan kehilangannya kerana arwah seorang guru pondok yang sangat dihormati.

"Pemergiannya amat kami rasai namun reda dengan ketentuan ilahi," katanya ketika ditemui di rumahnya di sini, tadi.

Allahyarham sewaktu usia mudanya, sering berulang alik ke Makkah sebanyak 12 kali selain cukup terkenal kerana berpengetahuan luas dalam ilmu tasawuf dan sering menjadi rujukan.

Artikel ini disiarkan di harian metro pada : Jumaat, 7 Oktober 2016 @ 11:27 PM

Sent from my BlackBerry 10 smartphone.

Belasungkawa buat Allahyarham Tamam Idris

SEIRING ingatan kepada Allahyarham Tukya Azizi Hj. Abdullah, ingatan yang sama meniti kepada Pak Tamam Idris yang memegang watak sebagai seorang pesilat, malah beliaulah pelakon yang menjiwai watak sebagai Tukya dalam drama 'Seorang Tua Di Kaki Gunung'.

Meskipun aku pernah berdiam di Bukit Tinggi, namun tak pernah berpeluang bertemu Allahyarham Pak Tamam yang khabarnya menetap di Janda Baik. Padahal jarak antara keduanya tidaklah sejauhmana. Barangkali tak ada rezeki dalam pertemuan, kerana setiap pertemuan pun dengan izin Allah jua adanya.

Wahai Allah peliharakanlah mereka. Tempatkanlah mereka di kalangan orang yang beriman.

Benar kata Tukya mengenai 'azam',

"AKU dirikan rumah dengan azam, bukan dengan duit."

اِنّا لِلّهِ وَاِنّا اِلَيْهِ رَجِعُوْنَ 

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ، وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ، وَوَسِّعْ مَدْخَلَهُ، وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ، وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ اْلأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ، وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ، وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ، وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ، وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ، وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَعَذَابِ النَّارِ 

SEORANG TUA DI KAKI GUNUNG

Sebuah dunia yang terasing
di kaki gunung
di pinggir kali
hutan lebat
muziknya adalah kicau burung
iramanya desir dedaun gugur
seorang Tukya bermukim hidupnya.

Sebuah dunia yang terasing
nafas hidupnya adalah Tukya
cinta adalah kesetiaan
bagai teguh sebatang cengal
bagai bersih setitik embun
seorang besah yang kesepian.

Sebuah dunia yang terasing
kasih sayang yang renggang
antara kota dan rimba
penghubungnya seorang cucu
barangkali mengerti sebuah tradisi
barangkali
kerelaannya adalah kasih sayang
bersama cengkerik dan lutung
dunia rianya adalah rimba hijau
bersekolah pada alam
bukunya dari dedaun pokok rimba raya.

Di sini setitik keringat yang mengalir
adalah sungai bahagia
di sini selengkar rotan yang ditarik
adalah denyut hidup
segelas madu lebah
adalah kekuatan meredah denai
kerana di sana sebuah kehidupan
memberi makna.

Anak di kota sudah tercabut akar tradisi
cucu yang menyengat bagaikan lebah
menantu yang tidak punya nilai rimba
adalah cabaran bagai sebatang cengal
adalah sindiran.

Tukya, ini sebuah saksi
dari gunung dan puncaknya
dari cengal dan rimbanya
dari kicau dan muzik rimba
menggenggam segenggam tanah
aku masih hidup Tukya
dan rimba gunung adalah dunia
aku di sini
akulah seorang tua di kaki gunung.

http://www.hmetro.com.my/node/150397

Sent from my BlackBerry 10 smartphone.

Jalan: Kita Tak Pernah Memiliki Suatu Apa Pun

#jalan: kita tak pernah memiliki suatu apa pun

sayang, usah risau apa yang ada di tangan orang,
kerana kita tiada tahu apa yang akan berlaku selepas ini.
hari esok juga masih samar dan kau kabur mengenainya,
kerana yang pasti adalah yang berlaku sekarang,
yang selepasnya belum pasti dapat atau tidak kita lalui lagi.

sayang, kita ini tak pernah memiliki apa-apa,
kerana kita merasa memiliki sesuatu itulah, Allah datangkan
bermacam-macam rupa ujian yang bertimpa-timpa —

demi menyedarkan bahawa dikau tidak memiliki suatu
apa pun melainkan ia adalah amanah yang dipinjamkan sebentar
oleh-Nya kepadamu. harus kau ingati selalu, bahawasanya setiap
yang namanya pinjam, akan pulang ke pangkuan pemberi pinjaman.

Allahu Rabbi, ampuni kami.

— Ampuan Awang, 16 Jun 2016

*foto karya: The Fruit Merchants — Justin D. Miller

Sent from my BlackBerry 10 smartphone.
 
      faceblog © 2013 · re-designed by J. KingRaja           About · Advertising · Create a Page · Developers · Careers · Privacy · Terms · Faceblog Creator · Back to Top